Bagaimana Nak Hilangkan “Perasaan Keseorangan (寂しい)”?

image

Assalamu’alaikum.

Bagaimana nak hilangkan perasaan “rasa keseorangan” dalam hati?

Pernah tak anda berada dalam kelompok kawan-kawan yang ramai, tetapi kadang-kadang suatu hari tu tiba-tiba dalam dada tu datang suatu perasaan “sejuk”, “dingin”, “walaupun kita dikelilingi ramai orang tapi rasa cam keseorangan”, “tiba-tiba rasa kosong”, dan perasaan2 yang seumpama itu.

Soalan ini saya pilih untuk entri kali ini. Ada suatu masa dulu saya berada dalam suatu keadaan yang tersangatlah membuatkan jiwa saya rasa keseorangan. Rakan-rakan ada tetapi terasa seperti diendahkan. Ibu bapa ada, tetapi rasa seperti dilupakan, dan banyak lagi perkara seumpama itu. Hari demi hari saya asyik menyalahkan keadaan, saya tiada kawan. Sampai suatu masa dan detik saya terjumpa suatu perkara yang mengubah hidup saya. Membawa saya dari lorong gelap kepada jalan cahaya, memadamkan duka dan pilu, peritnya perasaan rasa disisihkan, keseorangan, lalu memimpin saya berdiri teguh semula mengahadapi ujian dunia. Dan ini bukan sembang kosong seorang penulis, tetapi telah menjadi ubat kepada diri, hidup saya sehingga ke hari ini dan seterusnya, amin, insyaAllah. Kerana itu, saya kongsikan moga menjadi perawat juga bagi yang memerlukan, lalu yang mengamalkan, insyaAllah. Dua perkara yang saya temui, iaitu:

Pertama, solat wajib 5 waktu sehari semalam, jangan tinggal. Dan laksanakan pada awal waktu, adalah sangat baik kesannya kepada diri kita. Dengan solat ini, ibarat kita berkomunikasi dengan Allah.

Kedua, baca quran setiap hari, paling kurang 1 helai. Dengan membaca quran, ibarat Allah berkomunikasi dengan kita. Hasil gabungan kedua-dua perkara ini, terhasil komunikasi dua hala antara kita dengan pencipta, ibaratnya.

Oleh itu,

dengan kedua-dua perkara ini dilakukan dengan konsisten akan terciptanya konsep harmoni dalam sistem biologi dan psikologi tubuh kita, menyebabkan perasaan keseorangan akan terkikis dengan sendirinya, dan terlunaslah hak badan kita yang berkeinginan seorang teman untuk berbicara,

kerana Allah telah mengisi kekosongan itu, dengan kita berbicara bersama-samanya setiap hari.

InsyaAllah.

Advertisements
Tagged , , , , , , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: